Suporter Persija Tewas Dianiaya Polisi

ilustrasi
Jakarta - Suporter Persija Jakarta, Muhammad Fahreza tewas di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) Jakarta, diduga kematiannya akibat dianiaya oleh anggota kepolisian.
Periswita nahas itu tejadi saat Fahreza hendak memasuki stadion untuk menyaksikan laga antara Pesija melawan Persela Lamongan, Jumat, 13 Mei 2016.
Kakak pertama almarhum, Sholeh menceritakan detik-detik pemukulan hingga tewasnya remaja berusia 16 tahun itu. Menurutnya, saat itu Fahreza datang ke stadion yang menjadi kandang sementara Persija, bersama kakak keduanya Yatna.
Saat akan memasuki pintu menuju ke dalam stadion, Yatna tak menemukan adiknya itu. Memang menurut Soleh, Fahreza berjalan di belakang Yatna.
Yatna berusaha mencari sang adik, tapi, dari kejauhan, Yatna melihat adiknya sedang dipukuli petugas kepolisian dari Polda Metro Jaya.
"Iya jadi dia (Muhammad Fahreza), nonton sama adik saya yang kedua, pas mau masuk itu, dia ada di belakang, tiba- tiba hilang. Adik saya namanya Yatna, dia melihat ternyata adiknya sedang dipukuli polisi," ujar Soleh, Minggu, 15 Mei 2016.
Menurut Soleh, sebelum pergi dan saat berpamitan, remaja 16 tahun itu sempat bercerita, bahwa dia tidak kebagian tiket laga itu, karena sudah habis.
"Saya dapat kabar dari adik saya si Yatna itu, sekitar pukul 9 malam dia sampai GBK. Nah kejadiannya setengah 11, pas acara sudah mulai babak kedua, pokoknya sama adik saya ke GBK-nya," kata Soleh.
Setelah terjadi keributan, adiknya yang menjadi korban sempat dilarikan ke Rumah Sakit Marinir Cilandak, dan mendapatkan perawatan medis selama dua hari. Namun nahas, nyawanya tidak tertolong.
"Pertama dibawa ke RS Andika, terus ke Zahira, terus akhirnya ke Marinir Cilandak, sempat dirawat dua hari baru meninggal tadi pagi pukul 08.00 WIB," katanya.
Saat ini, korban sudah dibawa ke rumah duka di Jalan M Kahfi I, Gang Sawo, Ciganjur, Jakarta Selatan, untuk disemayamkan setelah diketahui terdapat beberapa luka cukup serius di bagian kepala.
"Luka parah di bagian kepala, ada luka pukulan, sama luka tonjokan, ada luka sabetan, jadi kita belum sempat laporan ke polisi, karena kemarin kita kan lagi sibuk ngurusinrumah sakit," katanya.
Sementara itu, Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Awi Setiyono mengatakan, pihaknya akan mengecek perihal kabar tersebut.
"Sudah saya suruh Kapolres Jakarta Selatan untuk cek kebenarannya, karena saat pengamanan hari Jumat sampai dengan pukul 24.00 WIB belum ada laporan tersebut," katanya saat dikonfirmasi.(viva)
Share this post :

2 comments:

  1. Ayo daftar di JELASP0KER
    1 user dapat memainkan 5 game
    bonus new member 5 %
    bonus next deposit 3 % (minimal 50rb berkalu kelipatan loh)
    UNTUK INFO LEBIH JELAS SILAKAN HUB CS KAMI 5E977333...

    ReplyDelete
  2. Saya turut berduka cita atas tragedi tewasnya supporter jakmania, semoga dapat segera diusut tuntas dan diselesaikan.
    Saya juga mempunyai link berita terkini yang mungkin bermanfaat.
    Silahkan kunjungi http://wartawarga.gunadarma.ac.id/index.php

    ReplyDelete

Pengunjung

Popular Post

 
Copyright © 2015. Nasional News - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger